One Day Trip to Bandung: BabyMoon not HoneyMoon

Behind the "Scene"

Tiga hari di Kota Kembang adalah hal yang tidak direncanakan dengan matang. Berhubung suami seorang deadliner garis keras, tiba-tiba awal bulan bersabda "libur natal kita ke mamah". Oke itu kurang lengkap, libur natal sekaligus tahun baru dan libur anak sekolahan yang panjang banget itu kita ke Bandung. Bandung yang terkenal macet itu, iya Bandung yang itu. Ngebayangin macet di tol saja aku mual hahaha

Jempol langsung bergerak ke aplikasi andalan pencarian tiket kereta, padahal baru selesai urus tiket buat long weekend tahun depan. Sebagian orang mungkin tau kalo tiket kereta sebaiknya dipesan tiga bulan sebelumnya, apalagi kondisi lagi hamil, serta libur natal sekaligus tahun baru dan libur anak sekolahan yang panjang banget itu. Sesuatu yang mendadak pagi itu bikin aku 'keliyengan', karena hari itu aku mau kondangan ke rangkasbitung kakaaa :))

Sebelum sampe tempat kerja, minggir dulu ke minimarket beli tiket kereta karena ngga jadi memanfaatkan cashback e-commerce. Sebelumnya beli tiket kereta di minimarket aman-aman aja, berhubung pegawainya rada lemah syahwat daya pikir. Jadi nama ku yang dicetak salah dan jam yang aku minta siang dipesen sama dia DINI HARI. *take a deep breath

Dengan jurus sabar yang aku pelajari sampai hari ini, aku berusaha tegaskan kalo ini bukan masalah uang pengganti 25 % yang harus dibayarkan sebagai dampak penggantian jadwal, tapi 'aing' belum tau kapan bisa ke Paledang buat tuker jadwalnya belom lagi kalo tiket yang siang udah ngga available rek kumaha? ha?? ha???

Day 1

Alhamdulillah suami bisa cuti kerja di hari Jum'at padahal istrinya nggak bisa. Kita berangkat naik bus dari terminal setelah beres solat Jum'at. Alhamdulillah masih lancar, walaupun di jalan istrinya 'rewel' minta dibeliin makan wae hahaha *salim

Tiba di Bandung lanjut nge-GoCar kakaaa, terpujilah wahai pencetus taksi online dengan harga fixed price dan bisa antar-jemput langsung ke tujuan. Hatur nuhun pisan!

Day 2

Sibuk tidur-tiduran di kasur, diselingi 'semriwing' aroma masakan, hari itu hari kuliner. Apa aja aku makan, mulai dari kupat tahu, batagor, lotek, sampai bakso barbel hahaha. Keluar rumah cuma buat ke pasar aja, beli paru buat bekel pulang :D

One Day Trip

naik KRD Bandung

Harinya ngebolang, dengan memanfaatkan KRD Bandung. We goes to another "atmosphere". Setelah semalaman googling, hati maunya ke curug alias waterfall apa daya kasian si janin. Kita menghindari keramaian, tempat yang pake HTM, sama tempat-tempat mainstream apalagi baru di Bandung. Hal ini berdasarkan pengalaman sebelumnya, bahwasanja tempat-tempat tersebut bakal macet, waiting list, dan gitu-gitu aja. Aku googling tempat-tempat dari zaman kolonial, suami yang tahu jalan Bandung ternyata tak menduga bahwa tempat yang ku pilih macica mukhtar juga cyn HAHAHA

Nasi Tutug Oncom
(di lidahku kurang asin)
tapi kalo mau bahagia, niat kita emang harus kuat guys dan perut harus kenyang. Tagline "Lo rese kalo laper" itu sangat benar adanya!

Banana Split sesuai harapan
Perut yang lapar baru nyemil-nyemil gorengan pun mendarat di Bandoengsche Melk Centrale. Nggak macet dan masih sepi karena masih pagi, beruntung karena jam makan siang mulai ramai. Puas mimi cucu murni, nasi tutug oncom, banana split, dan sosis kentang, foto-foto jangan lupa! Kita lanjut pesen ojek online ke Lawangwangi Creative Space, ini tempat instagramable tapi jarang orang tua yang bawa anak ke sana karena nggak ada wahana permainannya. Ternyata di sekitarnya banyak tempat yang lebih hits dari ini, ada Dago Dream Park dan Maribaya, jadi bisa disimpulkan ke sini pas libur natal sekaligus tahun baru dan libur anak sekolahan yang panjang itu maceeet dan bau mesin mobil atau motor yang panas karena nggak kuat nanjak. Jadi pesan ojek online adalah pilihan yang sangat tepat, walaupun di jalan watir pulangnya ada yang mau pick up nggak ya HAHAHA

Barang dagangan di Tuku, Lawangwangi Artspace
di Lawangwangi kita makan lageee, kita sempat berbincang dengan pemilik Lawangwangi, Ibu Andonowati. Obrolan singkat saja, cerita tentang antusias pengunjung yang sedang menurun dan tentunya obrolan macet serta alasan datang ke Lawangwangi, ditutup dengan ucapan terimakasih, karena kita mau selonjoran dulu setelah menenggak air mineral kemasan besar.

fettuccine aglio olio beef
(masih lebih enak fettuccine di Peppino, Bogor)
nggak mengecewakan ngebolang hari ini, walaupun masih berusaha mengartikan karya-karya yang ada di sana tapi tak mengurungkan niat untuk ke sana lagi saat matahari terbenam. Jalan-jalan kali ini bikin mikir sih, khususnya mikir gimana pulangnya? hahaha
ya naik ojek online lagi dong! ada kok yang mau jemput tapi syaratnya sabar dan tegaskan untuk tidak dicancel.

Jalan-jalan ke Bandung saat libur natal sekaligus tahun baru dan libur anak sekolahan yang panjang banget itu, bisa kok tetap fun! bisa banget asal mau sabar googling, sabar cari tiket, dan memanfaatkan transportasi umum alias nggak bawa mobil pribadi. Penyebab macet kan kalian juga! sadar ngga? 

Last Day

Perjalanan diprediksi aman karena berbekal tiket kereta ke Pasar Senen, suasana kondusif banget. Perjalanan dari Jatinegara ke stasiun tujuan malahan yang drama, karena libur natal sekaligus tahun baru dan libur anak sekolahan yang panjang banget itu, anak-anak ikut berjubel di kereta yang padat. Rute yang kita ambil memang stasiun pertama jadi bisa duduk, tapi rute selanjutnya melewati angke, pasar senen, duri, dan tanah abang. Naik kereta suasananya jadi seperti hari kerja. Setelah tanah abang baru sedikit lega dan bisa bernafas.

See you on next babymoon, Insya Allah
plan your happiness and make it happen
You can check my instagram account to follow this journey :p



  

Lokasi: Bandung, Bandung City, West Java, Indonesia

15 komentar:

  1. Aku waktu hamil ngak sempet babymoon karena bawaanya mual terus sepanjang hamil hiks ;( mbaaakkk ikih fotonya mana hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru upload nih fotonya mbak hahaha
      aku hamilnya hamil kebo kalo kata orang :D

      Hapus
  2. Keren, babymoon naik kereta. :))

    BalasHapus
  3. udah cobain ke dusun bambu? enak naik juga di sana buat santai surantai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kang dua kali, mahal & macet hehehe

      Hapus
    2. beruntung banget waktu aku ke sana pas lancar jaya PP

      Hapus
  4. waaah bumil jagoaaaan. Babymoon dengan kereta api :)
    Aku langsung ngiler nengok fettucine aglio *brb laper

    BalasHapus
  5. Mba, itu makan? Baca apa aja yg dimakan aja aku udah kenyang.


    Penggunaan ojek online saat libur panjang di Bandung emang pilihan tepat ketimbang pake mobil dan kena macet terus ngomel-ngomel "gara-gara orang Jakarta nih Bandung jadi macet"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nafsu makannya emang lagi tinggi waktu ke sana :D

      Hapus
  6. Memang dan terkadang dalam memesan tiket butuh energi kesabaran yang lebih. Apalagi kalau bertemu dengan Mamas Mamas yang kurang minum seperti di atas. Repotnya itu loh ya mbak :)

    BalasHapus

thank you for stopping by dear, your comment will create happiness :)