terKakakAdikZONK

Terlahir sebagai anak pertama membuat Ku terobsesi memiliki seorang kakak
Kakak sepupu? itu belum cukup menurut Ku, karena mereka nggak terlalu dekat dengan Ku
Jarak kelahiran Kami memang tidak terlalu jauh, namun tetap saja Aku merasa canggung dan nggak enak lah ya minta tolong terus atau sekedar minta didengar dan minta solusi dari setiap masalah yang menyeruak di kehidupan Ku

dan internet sedikit menolong
mengenalnya dari SMA, Kamu tau MIRc? dulu ngehits banget tuh
setiap pelajaran komputer setelah jam istirahat makan siang maunya masuk duluan ke lab komputer supaya bisa internetan lebih awal hahaha

chat sama satu orang di Bandung sana, tuker-tukeran foto sampe telepon dan sekarang ya sudah, Kami menjalani kehidupan masing-masing walaupun masih tau update nya di Facebook. Itu namanya Kakak, hahaha belum ada istilah adikKakakzone kaya sekarang, kakak ketemu gede mungkin iya :D

Berlanjut kuliah, Aku pun bergaul sama temen-temen yg kebanyakan laki-laki di awal semester, mereka sebaya, ada satu dua orang yg memang enak diajak bercanda, ngomongin hal-hal bodoh sampai masalah kuliah, dan sekarang mereka nggak pernah ada lagi, ada yg punya pacar jadi asik sama pacarnya, ada yg kerja, dan ada yg keep in touch sekedarnya :)

di masa-masa jenuh skripsi kemarin, Aku ketemu sama satu orang menurut Ku pas banget, pas banget dia datang disaat aku jenuh sama skripsi, lagi dicuekin, butuh ketemu orang untuk dimintain pendapat, dan dia ada. Dia ada disaat yg pas banget

Kemudian dia hilang, timbul tenggelam, dan muncul disaat yg nggak pasti
kecewa sih iya banget, tapi ya gimana namanya juga bukan kakak kandung ya
Dia pasti pergi pada waktunya

dan sekarang muncul lagi kakak yang baru, yg lebih cuek kalo nggak ketemu
tapi caper kalo ketemu
yang satu udah punya pacar
yang satu udah punya calon
lagi jaga jarak banget sama yg udah punya calon
kalo sama yang udah punya pacar
so far so good
dan ada beberapa hal yg harus gua tekankan supaya keadaan hati stabil

1. dia jarang solat
2. solat nya pas jumat doang
3. idealis parah
4. gantengnya berlebihan
5. cukup kita aja yang tau

sejauh ini Kakak-kakak gua emang pergi satu-satu seiring berjalannya waktu
kemudian muncul lagi kakak yang lain tanpa gua sadari
menyikapi hal ini gue harus bener-bener waspada
jangan sampai kege-eran merajalela dan kepedean menguasai emosi gua
So, buat yg mengalami KakakAdikZONK coba dishare yah pengalamannya hahaha












 
 
Posting Komentar